You are currently viewing PLTN Nuklir China Diduga Bocor, Munculkan Kekhawatiran Terjadinya “Chernobyl Kedua”

PLTN Nuklir China Diduga Bocor, Munculkan Kekhawatiran Terjadinya “Chernobyl Kedua”

Advertisements

Pemerintah Amerika Serikat (AS) dilaporkan menyelidiki dugaan terjadinya kebocoran di pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) China setelah sebuah perusahaan Prancis memiliki sebagian dan membantu mengoperasikan pembangkit listrik itu memperingatkan adanya “ancaman radiologis langsung.”

Pihak PLTN di China membantah tuduhan itu dan mengatakan bahwa generatornya berfungsi normal. Peringatan ini menimbulkan kekhawatiran akan kurangnya transparansi seperti yang terjadi seputar bencana-bencana nuklir sebelumnya.

Sebuah surat dari Framatome yang berbasis di Prancis kepada Departemen Energi AS memperingatkan bahwa otoritas keselamatan China telah meningkatkan batas radiasi yang dapat diterima yang terdeteksi di luar PLTN Taishan di Provinsi Guangdong untuk menghindari keharusan untuk mematikannya, demikian diwartakan CNN.

Surat itu berusaha untuk mendapatkan pengabaian untuk berbagi bantuan teknis AS dengan PLTN Taishan, mengklaim bahwa batas radiasi di pembangkit itu berada di atas standar keselamatan Prancis.

Framatome, perusahaan desainer dan pemasok peralatan dan layanan nuklir yang dimiliki oleh lectricité de France, dikontrak untuk membantu membangun dan mengoperasikan pembangkit tersebut.

Pada memo bertanggal 8 Juni yang dikirimkan pakar Framatome terkait isu tersebut kepada Departemen Energi AS, perusahaan menyebut situasi itu sebagai “ancaman radiologis yang akan segera terjadi”

“Situasinya merupakan ancaman radiologi yang akan segera terjadi di lokasi dan kepada publik dan Framatome segera meminta izin untuk mentransfer data teknis dan bantuan yang mungkin diperlukan untuk mengembalikan pabrik ke operasi normal,” kata memo yang dilihat CNN itu.

Memo itu juga dilaporkan mengklaim bahwa batas China ditingkatkan melebihi standar Prancis, tetapi tidak jelas bagaimana perbandingannya dengan ambang batas AS. Perusahaan Prancis menolak mengomentari memo itu ketika ditanya tentang hal itu oleh Newsweek.

Advertisements

Dewan Keamanan Nasional mengadakan beberapa pertemuan pekan lalu tentang insiden itu, kata para pejabat kepada CNN. Sumber menambahkan bahwa pemerintahan Biden dan Departemen Energi telah membahas situasi dengan pemerintah Prancis. Para pejabat mengatakan bahwa Washington juga telah menghubungi Beijing tentang dugaan kebocoran tersebut.

Seorang pejabat pemerintah AS yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan kepada CNN bahwa Administrasi Presiden Joe Biden belum percaya situasinya berada pada “tingkat krisis”.PLTN Taishan pada Minggu (13/6/2021) mengatakan tuduhan tingkat kebocoran radiasi yang berbahaya itu tidak benar dan bahwa dua reaktornya memenuhi persyaratan keselamatan dan beroperasi secara normal.

“Baru-baru ini ada beberapa lembaga dan organisasi media yang memperhatikan dan menanyakan situasi di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan,” kata pembangkit itu dalam sebuah pernyataan di situsnya, Minggu.

Pabrik mengatakan yang kedua dari dua Reaktor Daya Evolusionernya telah menyelesaikan perbaikan yang direncanakan dan fasilitas tersebut telah beroperasi kembali secara normal sejak 10 Juni.

“Semua indikator operasi kedua unit telah memenuhi persyaratan peraturan keselamatan nuklir dan persyaratan teknis untuk pembangkit listrik,” katanya.

Pabrik mengatakan tidak mendeteksi jumlah radiasi yang tidak biasa di dalam atau di luar fasilitas. “Menurut data pemantauan berkelanjutan, indikator lingkungan saat ini berada dalam kisaran normal untuk pabrik Taishan dan lingkungan sekitarnya,” kata pernyataan itu.

Laporan tersebut memicu kekhawatiran, membangkitkan ingatan tentang bencana nuklir Chernobyl pada tahun 1986, ketika Uni Soviet mengecilkan masalah dengan tingkat radiasi di salah satu pembangkit nuklirnya. Evakuasi pabrik dimulai satu setengah hari sebelum kecelakaan itu diakui secara publik oleh Uni Soviet. Meskipun PBB memperkirakan bahwa kurang dari 50 kematian dikaitkan dengan bencana tersebut, ribuan meninggal setelah akibat paparan radiasi yang tinggi.

cnn

Leave a Reply